ATSARUS SUJUD (BEKAS SUJUD) DALAM PERSEPTIF ISLAM


Prof.Asasriwarni MH


*_A. Dalil Rujukan :_*


*1. Firman Allah SWT Sbb :*


Firman Allah SWT yang berkaitan dengan Atsarus sujud adalah : 


مُّحَمَّدٌ رَّسُولُ ٱللَّهِ ۚ وَٱلَّذِينَ مَعَهُۥٓ أَشِدَّآءُ عَلَى ٱلْكُفَّارِ رُحَمَآءُ بَيْنَهُمْ ۖ تَرَىٰهُمْ رُكَّعًا سُجَّدًا يَبْتَغُونَ فَضْلًا مِّنَ ٱللَّهِ وَرِضْوَٰنًا ۖ سِيمَاهُمْ فِى وُجُوهِهِم مِّنْ أَثَرِ ٱلسُّجُودِ ۚ ذَٰلِكَ مَثَلُهُمْ فِى ٱلتَّوْرَىٰةِ ۚ وَمَثَلُهُمْ فِى ٱلْإِنجِيلِ كَزَرْعٍ أَخْرَجَ شَطْـَٔهُۥ فَـَٔازَرَهُۥ فَٱسْتَغْلَظَ فَٱسْتَوَىٰ عَلَىٰ سُوقِهِۦ يُعْجِبُ ٱلزُّرَّاعَ لِيَغِيظَ بِهِمُ ٱلْكُفَّارَ ۗ وَعَدَ ٱللَّهُ ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ وَعَمِلُوا۟ ٱلصَّٰلِحَٰتِ مِنْهُم مَّغْفِرَةً وَأَجْرًا عَظِيمًۢ


*Muhammad itu adalah utusan Allah dan orang-orang yang bersama dengan Dia adalah keras terhadap orang-orang kafir, tetapi berkasih sayang sesama mereka. kamu Lihat mereka ruku’ dan sujud mencari karunia Allah dan keridhaan-Nya, tanda-tanda mereka tampak pada muka mereka dari atsarus sujud (bekas sujud)*  (QS. Al Fath Ayat : 29).


*2. Sabda Rasulullah SAW Sbb :*


a. Imam Bukhari meriwayatkan sbb : 


إِذَا أَرَادَ اللهُ رَحْمَةَ مَنْ أَرَادَ مِنْ أَهْلِ النَّارِ أَمَرَ اللهُ الْمَلاَئِكَةَ أَنْ يُخْرِجُوْا مَنْ كاَنَ يَعْبُدُ اللهَ فَيُخْرِجُوْنَهُمْ وَيَعْرِفُوْنَهُمْ بِآثَارِ السُّجُوْدِ وَحَرَّمَ اللهُ عَلَى النَّارِ أَنْ تَأْكُلَ أَثَرَ السُّجُوْدِ فَيَخْرُجُوْنَ مِنَ النَّارِ فَكُلُّ ابْنِ آدَمَ تَأْكُلُهُ النَّارُ إِلَّا أَثَرَ السُّجُوْدِ


*Apabila Allah menghendaki ahli neraka diberi rahmat, Allah akan memerintahkan malaikat untuk mengeluarkan orang-orang yang menyembah kepada Allah, lalu mereka mengeluarkannya. Mereka dikenal karena adanya bekas sujud pada dahinya dan Allah mengharamkan api neraka memakan (membakar) tanda bekas sujud sehingga mereka dikeluarkan dari neraka. Semua anggota badan anak Adam akan dimakan oleh api neraka, kecuali tanda bekas sujud* (HR. Bukhari)


b. Ibnu Marzuuq Mengatakan sbb : 


حَدَّثَنَا ابْنُ مَرْزُوقٍ، حَدَّثَنَا هَارُونُ بْنُ إسْمَاعِيلَ الْخَزَّازُ، عَنِ ابْنِ الْمُبَارَكِ، عَنْ مَالِكِ بْنِ دِينَارٍ قَالَ: سَمِعْتُ عِكْرِمَةَ، وَسُئِلَ " سِيمَاهُمْ فِي وُجُوهِهِمْ مِنْ أَثَرِ السُّجُودِ، قَالَ: أَثَرُ التُّرَابِ "


*Telah menceritakan kepada kami Ibnu Marzuuq : Telah menceritakan kepada kami Haaruun bin Ismaa’iil Al-Khazzaaz, dari Ibnul-Mubaarak, dari Maalik bin Diinaar, ia berkata : Aku pernah mendengar ‘Ikrimah ditanya tentang ayat : ‘tanda-tanda mereka tampak pada muka mereka dari bekas sujud’, maka dia menjawab : ‘Bekas tanah/debu (yang ada di dahi*  (HR. Ath-Thahawiy dalam Musykilul-Aatsaar No. 305; shahih)


c. Al-Hakam bin Naafi’ berkata sbb :


فَحَدَّثَنَا الْحَكَمُ بْنُ نَافِعٍ، قال: حَدَّثَنَا صَفْوَانُ بْنُ عَمْرٍو، قَالَ: " رَأَيْتُ فِي جَبْهَةِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ بُسْرٍ أَثَرَ السُّجُودِ "


*Telah menceritakan kepada kami Al-Hakam bin Naafi’, ia berkata : Telah menceritakan kepada kami Shafwaan bin ‘Amru, ia berkata : “Aku pernah melihat dahi ‘Abdullah bin Busr ada tanda/bekas sujud*  (HR.  Abu Zur’ah dalam At-Taariikh No. 178; shahih)


d. Abdullah bin Busr Mengatakan sbb : 


حَدَّثَنَا أَبُو بَكْرِ بْنُ مَالِكٍ، ثنا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ أَحْمَدَ بْنِ حَنْبَلٍ. ح وَحَدَّثَنَا أَبُو حَامِدِ بْنُ جَبَلَةَ، وَحَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ إِسْحَاقَ، ثنا الْوَلِيدُ بْنُ شُجَاعٍ، حَدَّثَنِي أَبِي، ثنا الْعَلاءُ بْنُ عَبْدِ الْكَرِيمِ الأَيَامِيُّ، قَالَ: " كُنَّا نَأْتِي مُرَّةَ الْهَمْدَانِيَّ، فَيَخْرُجُ إِلَيْنَا، فَنَرَى أَثَرَ السُّجُودِ فِي جَبْهَتِهِ وَكَفَّيْهِ وَرُكْبَتَيْهِ وَقَدَمَيْهِ......


*Telah menceritakan kepada kami Abu Bakr bin Maalik : Telah menceritakan kepada kami ‘Abdullah bin Ahmad bin Hanbal. Dan telah menceritakan kepada kami Abu Haamid bin Habalah, dan telah menceritakan kepada kami Muhammad bin ishaaq : telah menceritakan kepada kami Al-Waliid bin Syujaa’ : Telah menceritakan kepadaku ayahku : Telah menceritakan kepada kami Al-‘Alaa’ bin ‘Abdil-Kariim Al-Ayaamiy, ia berkata : “Kami pernah mendatangi Murrah Al-Hamdaaniy, lalu ia pun keluar menemui kami. Kami melihat bekas sujud di dahinya, kedua telapak tangannya, kedua lututnya, dan kedua kakinya….”* (HR.  Abu Nu’aim dalam Al-Hilyah, 4/162; shahih)


e. Abul Yamaan Mengatakan sbb : 


قَالَ أَبُو الْيَمَانِ، عَنْ صَفْوَانَ بْنِ عَمْرٍو، قَالَ: " رَأَيْتُ فِيَ جَبْهَةِ حَكِيمِ بْنِ عُمَيْرٍ أَثَرَ السُّجُودِ "


*Telah berkata Abul-Yamaan, dari Shafwaan bin ‘Amru ia berkata : “Aku melihat di dahi Hakiim bin ‘Umair ada bekas/tanda sujud*  (HR.  Ibnu Sa’d dalam Al-Kubraa, 7/212; shahih)


f.  Al-Hakiim bin ‘Umair Al-Ahwash Al-‘Ansiy mengatakan sbb : 


قَالَ أَبُو الْيَمَانِ، عَنْ صَفْوَانَ بْنِ عَمْرٍو، قَالَ: " رَأَيْتُ فِيَ جَبْهَةِ خَالِدِ بْنِ مَعْدَانَ أَثَرَ السُّجُودِ "


*Telah berkata Abul-Yamaan, dari Shafwaan bin ‘Amru, ia berkata : “Aku melihat di dahi Khaalid bin Ma’daan terdapat bekas/tanda sujud*  (HR.  Ibnu Sa’d dalam Al-Kubraa, 7/214; shahih)


g. Wakii’, dari Tsaur, dari Abu ‘Aun Al-A’war, dari Abud-Dardaa’, mengatakan sbb : 


حَدَّثَنَا وَكِيعٌ، عَنْ ثَوْرٍ، عَنْ أَبِي عَوْنٍ الْأَعْوَرِ، عَنْ أَبِي الدَّرْدَاءِ أَنَّهُ رَأَى امْرَأَةً بَيْنَ عَيْنَيْهَا مثل ثَفِنَةِ الشَّاةِ، فَقَالَ: " أَمَا إِنَّ هَذَا لَوْ لَمْ يَكُنْ بَيْنَ عَيْنَيْكَ كَانَ خَيْرًا لَكَ


*Telah menceritakan kepada kami Wakii’, dari Tsaur, dari Abu ‘Aun Al-A’war, dari Abud Dardaa’, bahwasannya ia pernah melihat seorang wanita yang di antara dua matanya ada tanda seperti tsafinatusy-syaah (kulit keras yang ada di lutut kambing = ‘kapalan’). Maka ia berkata : “Sesungguhnya tanda ini, jika tidak ada di antara dua matamu, niscaya lebih baik bagimu*  (HR. Ibnu Abi Syaibah 1/308)  


h. Dari Abi Aun dan Abu Darda’ mengatakan sbb :


عَنْ أَبِى عَوْنٍ قَالَ : رَأَى أَبُو الدَّرْدَاءِ امْرَأَةً بِوَجْهِهَا أَثَرٌ مِثْلُ ثَفِنَةِ الْعَنْزِ ، فَقَالَ : لَوْ لَمْ يَكُنْ هَذَا بِوَجْهِكِ كَانَ خَيْرًا لَكِ.


*Dari Abi Aun dan  Abu Darda’ melihat seorang perempuan yang pada wajahnya terdapat ‘kapal’ semisal ‘kapal’ yang ada pada seekor kambing. Beliau lantas berkata, ‘Seandainya bekas itu tidak ada pada dirimu tentu lebih baik*  (HR. Bahaqi dalam Sunan Kubro No 3700).


i.  Abdullah bin Umar bin Khattab RA mengatakan sbb :


عَنْ سَالِمٍ أَبِى النَّضْرِ قَالَ : جَاءَ رَجُلٌ إِلَى ابْنِ عُمَرَ فَسَلَّمَ عَلَيْهِ قَالَ : مَنْ أَنْتَ؟ قَالَ : أَنَا حَاضِنُكَ فُلاَنٌ. وَرَأَى بَيْنَ عَيْنَيْهِ سَجْدَةً سَوْدَاءَ فَقَالَ : مَا هَذَا الأَثَرُ بَيْنَ عَيْنَيْكَ؟ فَقَدْ صَحِبْتُ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- وَأَبَا بَكْرٍ وَعُمَرَ وَعُثْمَانَ رَضِىَ اللَّهُ عَنْهُمْ فَهَلْ تَرَى هَا هُنَا مِنْ شَىْءٍ؟


*Dari Salim Abu Nadhr, ada seorang yang datang menemui Ibnu Umar. Setelah orang tersebut mengucapkan salam, Ibnu Umar bertanya kepadanya, “Siapakah anda?”. Aku adalah anak asuhmu”, jawab orang tersebut. Ibnu Umar melihat ada bekas sujud yang berwarna hitam di antara kedua matanya. Beliau berkata kepadanya, “Bekas apa yang ada di antara kedua matamu? Sungguh aku telah lama bershahabat dengan Rasulullah, Abu Bakr, Umar dan Utsman. Apakah kau lihat ada bekas tersebut pada dahiku?*  (HR. Baihaqi dalam Sunan Kubro No 3698).


j. Dari Humaid bin Abdirrahman mengatakan : 


عَنْ حُمَيْدٍ هُوَ ابْنُ عَبْدِ الرَّحْمَنِ قَالَ : كُنَّا عِنْدَ السَّائِبِ بْنِ يَزِيدَ إِذْ جَاءَهُ الزُّبَيْرُ بْنُ سُهَيْلِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ عَوْفٍ فَقَالَ : قَدْ أَفْسَدَ وَجْهَهُ ، وَاللَّهِ مَا هِىَ سِيمَاءُ ، وَاللَّهِ لَقَدْ صَلَّيْتُ عَلَى وَجْهِى مُذْ كَذَا وَكَذَا ، مَا أَثَّرَ السُّجُودُ فِى وَجْهِى شَيْئًا.


*Dari Humaid bin Abdirrahman, aku berada di dekat as Saib bin Yazid ketika seorang yang bernama az Zubair bin Suhail bin Abdirrahman bin Auf datang. Melihat kedatangannya, as Saib berkata, Sungguh dia telah merusak wajahnya. Demi Allah bekas di dahi itu bukanlah bekas sujud. Demi Allah aku telah shalat dengan menggunakan wajahku ini selama sekian waktu lamanya namun sujud tidaklah memberi bekas sedikitpun pada wajahku*  (HR.  Baihaqi dalam Sunan Kubro No 3701).


k. Dari Ibnu Umar mengatakan sbb : 


عَنِ ابْنِ عُمَرَ : أَنَّهُ رَأَى أَثَرًا فَقَالَ : يَا عَبْدَ اللَّهِ إِنَّ صُورَةَ الرَّجُلِ وَجْهُهُ ، فَلاَ تَشِنْ صُورَتَكَ.


*Dari Ibnu Umar, beliau melihat ada seorang yang pada dahinya terdapat bekas sujud. Ibnu Umar berkata, “Wahai hamba Allah, sesungguhnya penampilan seseorang itu terletak pada wajahnya. Janganlah kau jelekkan penampilanmu !* (HR.  Baihaqi dalam Sunan Kubro No 3699).


l. Dari Humaid bin Abdirrahman mengatakan sbb :


عَنْ حُمَيْدٍ هُوَ ابْنُ عَبْدِ الرَّحْمَنِ قَالَ : كُنَّا عِنْدَ السَّائِبِ بْنِ يَزِيدَ إِذْ جَاءَهُ الزُّبَيْرُ بْنُ سُهَيْلِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ عَوْفٍ فَقَالَ : قَدْ أَفْسَدَ وَجْهَهُ ، وَاللَّهِ مَا هِىَ سِيمَاءُ ، وَاللَّهِ لَقَدْ صَلَّيْتُ عَلَى وَجْهِى مُذْ كَذَا وَكَذَا ، مَا أَثَّرَ السُّجُودُ فِى وَجْهِى شَيْئًا.

*Dari Humaid bin Abdirrahman, aku berada di dekat as Saib bin Yazid ketika seorang yang bernama az Zubair bin Suhail bin Abdirrahman bin Auf datang. Melihat kedatangannya, as Saib berkata, “Sungguh dia telah merusak wajahnya. Demi Allah bekas di dahi itu bukanlah bekas sujud. Demi Allah aku telah shalat dengan menggunakan wajahku ini selama sekian waktu lamanya namun sujud tidaklah memberi bekas sedikitpun pada wajahku* (HR.  Baihaqi dalam Sunan Kubro No 3701).


‎m. Dari Manshur mengatakan  sbb :


عَنْ مَنْصُورٍ قَالَ قُلْتُ لِمُجَاهِدٍ (سِيمَاهُمْ فِى وُجُوهِهِمْ مِنْ أَثَرِ السُّجُودِ) أَهُوَ أَثَرُ السُّجُودِ فِى وَجْهِ الإِنْسَانِ؟ فَقَالَ : لاَ إِنَّ أَحَدَهُمْ يَكُونُ بَيْنَ عَيْنَيْهِ مِثْلُ رُكْبَةِ الْعَنْزِ وَهُوَ كَمَا شَاءَ اللَّهُ يَعْنِى مِنَ الشَّرِّ وَلَكِنَّهُ الْخُشُوعُ.


*Dari Manshur, Aku bertanya kepada Mujahid tentang maksud dari firman Allah, ‘tanda-tanda mereka tampak pada muka mereka dari bekas sujud’ apakah yang dimaksudkan adalah bekas di wajah? Beliau menjawab, “Bukan, bahkan ada orang yang ‘kapal’ yang ada di antara kedua matanya itu bagaikan ‘kapal’ yang ada pada lutut onta namun dia adalah orang bejat. Tanda yang dimaksudkan adalah kekhusyu’an* (HR.  Baihaqi dalam Sunan Kubro No 3702)


*_B. Makna Atsarus Sujud Menurut Ahli Tafsir :_*


*1. Tafsir Al-Qurthubi (16/291) :*


Ibnu Abbas dan Mujahid menafsirkan kata atsarus sujud (bekas sujud) sebagai : *khusyu’ dan tawadlu’*. 


*2. Tafsir Fathul Qadir (5/ 55) :* 


 Juga memaknai dengan arti yang sama, yakni : *khusyu’ dan tawadlu’*. 


*3. Jami’ al-Bayan (26/ 141) :* 


Sang penulis kitab ini : Ibnu Jarir al-Thabari  mengutip perkataan Muqatil bin Hayyan dan Ali bin Mubarak dari al-Hasan bahwa yang dimaksud “min atsari sujud” disana adalah *cahaya yang tampak pada wajah orang-orang beriman pada Hari Kiamat kelak sebagai bekas shalat dan wudlu’nya*. Bahkan di dalam Tafsirnya tersebut, Ibnu Jarir juga mengutip perkataan sahabat Ibn Abbas yang menolak penafsiran ayat secara literal dengan kata-kata : Hal itu bukanlah seperti yang kalian kira, karena maksudnya (dari kalimat min atsari sujud) adalah *tanda-tanda ke-islaman (ketundukan dan kepasarahan) serta kekhusyu’an*. 


*4.  Thabari :*


Beliau  juga meriwayatkan dengan sanad  hasan dari Qatadah, beliau berkata :  *Ciri mereka adalah shalat*  (Tafsir Mukhtashar Shahih hal 546).


*5. Tafsir Zâdul Mâsir (7/ 172) :* 


Ibn Jauzi mengatakan, “Apakah tanda-tanda (bekas sujud) itu merupakan tanda-tanda di dunia atau di akhirat ?”  Dari banyak mufassir yang mengatakan bahwa *tanda-tanda itu tampak di dunia ini hanya sedikit saja penafsir yang mengatakan bahwa tanda sujud itu tampak karena adanya bekas tanah  (turbah) yang melekat di kening mereka. Itu pun penfasiran alternatif yang bukan hanya satu-satunya penafsiran mereka yakini*. Lagi pula jika penafsiran seperti itu menjadi argumen mereka, maka hal itu justru akan menjadi muskilah, karena kaum yang sujud di atas tanah pada masa ini hanyalah kalangan  Syi’ah saja, sementara kaum Muslim Sunni tidak lagi sujud di atas tanah, tetapi di atas kain sajadah atau yang semacamnya. *Dan penafsiran ini pun tidak bisa menjadi dalil bagi kaum Khawarij, karena bekas sujud yang ada dikening mereka bukanlah bekas tanah, tetapi karena kulit yang tebal (baal)  karena ditekan secara paksa*.  Kita sudah banyak mengetahui bahwa banyak ulama yang rajin melakukan shalat malam tetapi kening mereka tidak hitam seperti yang ada pada kening kaum Khawarij dan pengikutnya.


*6.  Allamah Thabathaba’i di dalam Tafsir al-Mizan-nya, Juz 18, halaman 326 :* 


Menafsirkan ayat tersebut dengan *penafsiran maknawi bukan zhahiri*


*7. Tafsir Al-Nur al-Tsaqalayn :*


Menafsirkan kalimat min atsarus  sujud pada ayat tersebut dengan mengutip perkataan al-Shadiq : “huwa al-sahr fi al-shalah” : itu (bekas sujud) adalah *banyaknya shalat malam pada waktu sebelum fajar/subuh*


*_C. Sikap Para Ulama Terhadap Bekas Hitam Di Dahi :_*


Para Ulama mempunyai  perberbedaan pendapat tentang kondisi seseorang yang  ada bekas hitamnya di dahi. Sebagian dari mereka ada yang tidak memperbolehkan  dan   sebagian lainya ada yang  memperbokehkan.


*1. Para Ulama Yang Tidak Memperbolehkan :*


Para ulama yang tidak  memperbolehkan adanya bekas hitam di dahi,   diantaranya adalah :  


a.  Ibnu Umar : 


Beliau adalah Abdullah bin Umar bin Khattab,  salah seorang shahabat terkemuka. Diriwayatkan beberapa riwayat dari Ibnu Umar, *beliau membenci adanya bekas hitam di dahi seorangu muslim*. Berikut diantara riwayat-riwayatnya :


a.1. Dari Salim Abu Nadhr :


Ada seorang yang datang menemui Ibnu Umar. Setelah orang tersebut mengucapkan salam, Ibnu Umar bertanya kepadanya, “Siapakah anda ?”. “Aku adalah anak asuhmu”, jawab orang tersebut.

Ibnu Umar melihat ada bekas berwarna hitam di antara kedua matanya. Beliau berkata kepadanya : “Bekas apa yang ada di antara kedua matamu ? *Sungguh aku telah lama bershahabat dengan Rasulullah : Abu Bakar, Umar dan Utsman. Apakah kau lihat ada bekas tersebut pada dahiku ?* (HR. Baihaqi No. 3698)


a.2. Ibnu Umar :


Beliau  melihat ada seorang yang pada dahinya terdapat bekas sujud. Kemudian,  Ibnu Umar berkata : *Wahai hamba Allah, sesungguhnya penampilan seseorang itu terletak pada wajahnya. Janganlah kau jelekkan penampilanmu !* (HR. Baihaqi No. 3699).


a.3. Ibnu ‘Umar :


Beliau berkata : *Sesungguhnya rupa seorang itu ada di wajahnya. Maka, janganlah salah seorang di antara kalian memburukkan rupanya*  (HR. Abi Syaibah No. 1/308).


b.  Abu Darda :


Diriwayatkan bahwa beliau (Abu Darda) melihat seorang perempuan yang pada wajahnya terdapat ‘kapal’ semisal yang ada pada seekor kambing. Beliau lantas berkata :  *Seandainya bekas itu tidak ada pada dirimu tentu lebih baik*  (HR. Bahaqi No. 3700).


c.  As Saib bin Yazid :


Dari Humaid bin Abdirrahman, aku berada di dekat As Saib bin Yazid ketika seorang yang bernama Az Zubair bin Suhail datang. Melihat kedatangannya, As Saib berkata :  *Sungguh dia telah merusak wajahnya. Demi Allah bekas di dahi itu bukanlah bekas sujud. Demi Allah, aku telah shalat dengan menggunakan wajahku ini selama sekian waktu lamanya namun sujud tidaklah memberi bekas sedikitpun pada wajahku*  (HR. Baihaqi : 3701).


d. Mujahid : 


 Dari Manshur, Aku bertanya kepada Mujahid tentang maksud dari firman Allah, ‘tanda-tanda mereka tampak pada muka mereka dari bekas sujud’ apakah yang dimaksudkan dengan  bekas di wajah itu ? Jawaban beliau :  *Bukan orang yang mukanya ada  ‘kapal’  di antara kedua matanya bagaikan ‘kapal’ yang ada pada lutut onta,   dia adalah orang bejat. Tanda yang dimaksudkan adalah kekhusyu’an*  (HR. Baihaqi No.  3702).


e. Ahmad Ash Showit : 


Beliau mengatakan, bahwa :  Bukanlah yang dimaksudkan oleh ayat tersebut,  sebagaimana perbuatan orang-orang bodoh dan tukang riya’ yaitu *tanda hitam yang ada di dahi karena hal itu adalah ciri khas khawarij (ahli bid’ah)*  (Hasyiah ash Shawi, 4/134).


*2. Para Ulama Yang  Memperbolehkan :*


Sebagian ulama memandang bahwa ada bekas sujud di dahi bukanlah hal yang dilarang, *selama bukan untuk maksud kesombongan atau riya*.  Bahkan beberapa riwayat telah menyebutkan, bahwa sebagian ulama salaf memiliki bekas sujud di dahi mereka. Adapun Riwayat yang dinaksud adallah : 


a  Shafwaan Bin ‘Amru : 


Beliau berkata : *Aku pernah melihat dahi ‘Abdullah bin Busr ada tanda/bekas sujud* (HR. Abdullah Bin Busr, At-Taariikh : 178; shahih).


b. Al-‘Alaa Bin ‘Abdil-Kariim Al-Ayaamiy :


Beliau berkata : *Kami pernah mendatangi Murrah Al-Hamdaaniy lalu ia pun keluar menemui kami. Kami melihat bekas sujud di dahinya, kedua telapak tangannya, kedua lututnya, dan kedua kakinya….* (HR.  Al-Hilyah, 4/162; shahih).


c. Bilaal Nin Muslim :


Beliau berkata : *Aku melihat Abaan ‘Utsmaan, di antara kedua matanya terdapat sedikit bekas sujud* (HR. ibnu Sa'd dalam Al Kubra No. 5/78)


d  Shafwaan Bin ‘Amru : 


Beliau  berkata : *Aku melihat di dahi Hakiim bin ‘Umair ada bekas/tanda sujud* (HR. Al Hakim Bin Umarir Al Ahwadh Al 'Ansiy Al-Kubraa, 7/212; shahih)


 *_D. Penutup :_*


Sesuatu yang sangat keliru bila seseorang mengkaitkan hitamnya dahi dengan tingkat keshalihan seseorang. Lebih keliru lagi bila sengaja seseorang menekan dahinya untuk mendapatkan ‘ bekas sujud’ pada dahinya. Karena nyatanya, mayoritas ulama tidak memaknai bekas sujud dengan hitamnya dahi.


Bahkan lebih selamatnya munculnya hitam di dahi karena efek sujud  hendaknya dihindari  karena sangat mungkin bisa memunculkan sikap riya diri kita dihadapan manusia. Hal ini bisa dilakukan dengan menghindari sebab-sebab yang bisa memberikan bekas pada sujud, seperti melazimi sujud ditempat yang keras. Rasulullah SAW mengingatkan : 


لَا يَدْخُلُ الْجَنَّةَ مَنْ كَانَ فِي قَلْبِهِ مِثْقَالُ ذَرَّةٍ مِنْ كِبْرٍ


*Tidak akan masuk surga orang yang dalam hatinya ada kesombongan sebesar biji zahra* (HR. Muslim)


Namun sebaliknya, juga adalah sikap yang salah jika seseorang mengedepankan su’udhdhan, bahkan sampai terlontar kata-kata, bahwa orang yang mempunyai bekas/tanda hitam di dahinya merupakan orang yang tidak ikhlash dalam beramal, ingin dipuji dll. Apakah ada nash dari Allah dan Rasul-Nya bahwasannya tanda hitam di dahi merupakan tanda kemunafikan lagi ketidak ikhlashan ? Karena boleh jadi adanya bekas sujud dikening tersebut memang  faktor tipisnya kulit atau sebab-sebab lainnya. Ingatlah wahai saudaraku firman Allah SWT sbb :  


يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ ٱجْتَنِبُوا۟ كَثِيرًا مِّنَ ٱلظَّنِّ إِنَّ بَعْضَ ٱلظَّنِّ إِثْمٌ ۖ وَلَا تَجَسَّسُوا۟ وَلَا يَغْتَب بَّعْضُكُم بَعْضًا ۚ أَيُحِبُّ أَحَدُكُمْ أَن يَأْكُلَ لَحْمَ أَخِيهِ مَيْتًا فَكَرِهْتُمُوهُ ۚ وَٱتَّقُوا۟ ٱللَّهَ ۚ إِنَّ ٱللَّهَ تَوَّابٌ رَّحِيمٌ


*Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan purba-sangka (kecurigaan), karena sebagian dari purba-sangka itu dosa. Dan janganlah mencari-cari keburukan orang dan janganlah menggunjingkan satu sama lain. Adakah seorang diantara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang* (QS. Al Hujarat Ayat : 12)


“Ya, Allah! Sesungguhnya kami berlindung kepada-Mu dari perbuatan syirik yang kami ketahui. Dan kami memohon ampunan kepada-Mu dari dosa (syirik) yang kami tidak mengetahuinya.


Wallahu a’lam.


Semoga hidup kita semakin bermanfaat dan berkah, aamiin YRA

No comments

Powered by Blogger.
PT. Piliang Intermaya Media Mengucapkan: Selamat datang di Website Jurnalissumbar.id, Terima kasih telah berkunjung di blog kami.. Semoga anda senang!! Tertanda Pemred: Falsanar Arsul Piliang