RAYO DIRANTAU


Oleh: Nadia Pertiwi

Mahasiswa Jurusan Sastra Minangkabau, Fakultas Ilmu Budaya, Universitas Andalas

Pado maso dahulu, maso dimano kahidupan Ujang dimaso keteknyo yang hanyolah marupokan anak dari urang paladang. Indak sarupo dulu kini Ujang alah berhasil dan sukses di tanah perantauan. Ujang lahia dan digadangkan dari keluarga nan jauh dari kato barado.  Untuk bisa makan jo mambiayai sakolah Ujang sajo kaduo urang tuo nyo harus bajari payah baladang mamangkua jo batanam disawah. Walaupun iduik susah namun kaduo urang tuo Ujang bakainginan jo baharok ka Ujang supayo Ujang bisa jadi anak nan sukses. Urang tuonyo baniek supayo Ujang anak semata wayangnyo itu bisa disakolahan hinggo ka janjang perguruan tinggi. Alasan nyo supayo nantik Ujang indak iduik susah takah urang tuonyo itu dan bisa berhasil dan sukses kelaknyo. Satiok wakatu mande jo bapak Ujang mandoakan anaknyo itu dalam sumbayangnyo. Ujang lah penyemangat kaduo urang tuonyo saat bakarajo. Katiko Ujang alah lulus dari pendidikan Sekolah Manangah kaateh (SMA). Ujang mangikuti pendaftaran masuk perguruan tinggi dan alhamdulliah nyo ujang lulus di perguruan tinggi yang diinginkan. Mandanga keinginan urang tuo nyo itu mambuek Ujang makin tapacu untuk baraja labih rajin dan giat supayo keinginan itu bisa tapanuhi. Singkek carito ampek tahun sudah berlalu masa perkuliahan nyo diperguruan tinggi. Ujang wisuda dalam jangko waktu ampek tahun lamonyo.  Baruntuangnyo Ujang langsuang ditarimo karajo sasudah itu. Tampa bapiki panjang Ujang langsuang manarimo dan mamintak izin kapado kaduo urang tuonyo.  Mandanga barito baik itu kaduo urang tuo Ujang sangaiklah sanang hatinyo. Dan mangizinkan Ujang bakarajo jauh walau barek inyo malapehkan anaknyo. Namun Indak sio-sio jaripayahnyo salamo ko nan kini alah mambuahi hasil.  Ujang ditugas kan karajo di nagari asing nan alun pernah ditampuhnyo sabalum itu.  Bakarajolah Ujang di Jakarta ditanah perantauan urang Minang tu. Penghasilan gaji partamo Ujang katiko karajo diparuntukan untuk keluarga nyo di kampuang.  Satiok Ujang manarimo gaji Ujang rutin mangirimkan pitih kapado urang tuonyo untuk mangurangi beban urang tuonyo yang alah rentan untuk bakarajo kareh.  Bahkan Ujang malarang kaduo urang tuonyo itu untuk baladang. Dan manyuruh sanang sajo dirumah dan manikmati maso tuonyo. Sungguh basyukur bana kaduo urang tuo Ujang mampunyai anak seperti Ujang. Namun disayangkan sajak Ujang bakarajo di tanah rantau. Ujang alun lai pernah pulang dan barayo di kampuang halaman. Itu karano tuntutan karajo Ujang nan maambek kapulangan nyo dan indak bisa barayo basamo keluarga di kampuang. Kaduo urang tuonyo sangaiklah rindu jo kehadiran anaknyo. Baharok katiko rayo nyo bisa pulang dan bakumpu basamo. Ujang pun sasungguhnyo taragak pulo nak barayo dikampuang. Namun kondisinyo kini mambuek Ujang nan satiok rayo hanyo bisa marayokan dirantau sajo.

No comments

Powered by Blogger.
PT. Piliang Intermaya Media Mengucapkan: Selamat datang di Website Jurnalissumbar.id, Terima kasih telah berkunjung di blog kami.. Semoga anda senang!! Tertanda Pemred: Falsanar Arsul Piliang