Ketua TP.PKK Pasbar. Sifrowati Yulianto Kunjungi Whisnu Pengidap Hemofilia.

Jurnalis Sumbar
Ketua TP. PKK Pasaman Barat Sifrowati Yulianto lakukan kunjungan ke kediaman Muhammad Whisnu Pratama 10 tahun  pengidap penyakit Kelainan Darah (Hemofilia) di Batang Bayur Jambak,  kenagarian Lingkauang  Aua , Senin (10/2/20).

Dalam kunjungan tersebut Turut serta Pihak Basnaz Kab. Pasaman Barat, Camat Pasaman Ayub  Pramudia, Wali Nagari Lingkauang Aua  Fahrezi , dan  Pihak Puskesmas Lembah Binuang serta Jorong Setempat.

Ketua TP. PKK Pasbar dalam kunjungan   tersebut mengatakan turut prihatin atas penyakit yang di idap oleh Whisnu putra dari Ritno (60)  dan Sri (49). “Ini adalah suatu cobaan dari Allah, dan Semoga Whisnu dapat sembuh, bersekolah dan bermain seperti anak-anak Normal lainya,” ungkap Sifrowati.

Mewakili Pemerintah Daerah Pasaman Barat, Ketua TP. PKK beserta rombongan menyerahkan bantuan sejumlah uang dari Basnaz  kepada Keluarga Whisnu yang masih duduk di bangku Sekolah Dasar.

“Semoga bantuan ini bermanfaat bagi  Whisnu  dan dapat di pergunakan sebagai mana mestinya, serta kita juga akan upayakan bantuan lainnya, mengingat besarnya biaya  membeli obat yang mencapai 12 juta perbulan ,” sebut Sifrowati

Sementara itu berdasarkan keterangan dari orang tuanya, Whisnu yang mengidap Hemofilia  harus mendapat suntikan obat Antihemophilic saat penyakitnya kabuh dalam sebulan Whisnu  bisa  mendapatkan enam kali suntikan.

" Jika kambuh, badannya akan panas,  akan sulit berjalan ,  lututnya akan bengkak dan membesar, jika seperti itu harus segera mendapat suntikan obat, satu suntikan menghabiskan biaya sekitar Rp. 2 juta , jika tidak akan berakibat kelumpuhan," Jelas Ritno Orang tua Whisnu kepada Tim AJO Pasbar.

Dikatakannya,  sebelumnya  Whisnu pernah mendapatkan perawatan di Rumah Sakit M.Jamil Padang untuk mendapatkan penanganan khusus untuk pengidap Hemofilia dan menghabiskan biaya sekitar Rp.  40 juta. 

" Sangat besar,  sekitar Rp. 40 juta untuk biaya kemarin di M.Jamil, untuk pembayaran 25 juta dibantu oleh persatuan dokter Ahli Hemofilia dan sisanya kami harus mencari bantuan, karena tidak punya  uang, saya hanya seorang honorer penjaga sekolah," Ungkapnya dengan wajah Harap.

Dijelaskannya, Whisnu harus mendapat obat berupa suntikan  Antihemophilic seumur hidup yang akan membutuhkan biaya besar." kita berharap bantuan kepada semua pihak, agar Whisnu dapat sehat dan ceria kembali," harapnya. (Robi)

No comments

Powered by Blogger.
PT. Piliang Intermaya Media Mengucapkan: Selamat datang di Website Jurnalissumbar.id, Terima kasih telah berkunjung di blog kami.. Semoga anda senang!! Tertanda Pemred: Falsanar Arsul Piliang