Kerapatan adat Nagari TALU dinilai Tim Propinsi Sumatra Barat

JURNALIS SUMBAR
Kerapatan Adat Nagari (KAN) Talu Kecamatan Talamau Kabupaten Pasaman Barat dinilai oleh Team Propinsi  Sumatera Barat tahun 2019, Sabtu (23/11)

Kedatangan Tim penilai Lansung disambut Bupati Pasaman Barat H.Yulianto, Camat Talamau, Polsek Talamau, Ketua KAN Talu, Wali Nagari Talu , Niniak Mamak, Alim Ulama, Cadiak Pandai dan Bundo Kanduang di Rumah Rumah Gadang Tuanku Bosa Talu.


Ucapan sekapur sirih dan selamat datang dari Bupati Pasaman Barat H Yulianto kepada rombongan tim penilai di Nagari Talu, Kec Talamau Kabupaten Pasaman Barat.

“Selamat datang kami sampaikan kepada Tim penilai beserta rombongan di nagari Talu, Kehadiran tim pada hari ini adalah suatu kebanggaan bagi kami dalam rangka penilaian KAN Terbaik tingkat Sumbar, Semoga KAN Nagari Talu ini Menjadi KAN terbaik tingkat Sumatera Barat nantinya,”Jelasnya

Tim Penilai yang di pimpin oleh Dr. Yulizal Yunus mengucapkan terima kasih kepada bupati Pasaman Barat dan  undangan lainnya yang telah menyambut kedatangan rombongan provinsi dengan sangat meriah dalam rangka melakukan penilaian terhadap KAN Talu.

Menurutnya, ada empat aspek yang akan dinilai tim diantaranya, kekuatan kelembagaan KAN, bagaimana pelaksanaan adat di daerah tersebut, komposisi, dan kerja sama antar kelembagaan yang ada di Nagari.

Sementara Ketua KAN Talu, Dr H. Fadlan Maalip Tuanku Bosa XIV dalam kegiatan tersebut memaparkan tentang Tujuan dan fungsi KAN, serta Struktural Kepengurusan KAN Talu.


Selanjutnya Dr H. Fadlan Maalip Tuanku Bosa XIV juga menyampaikan program-Program KAN Talu yang telah dilaksanakan serta Aturan dan kesempatan-kesempatan antara Bamus Talu dan Juga pemerintahan Nagari Talu yang tujuannya untuk kesejahteraan dan kemajuan Nagari Talu akan dibangun SPBU Koperasi Mataram di Simpang Ganting Talu.
Sekilas KAN TALU

Ketua KAN Talu : Dr H FADLAN MAALIP SKM
1.Gala Mudo: TUANKU SORU ALAM
2. Gala Sako : TUANKU BOSA XIV
3. Gala Sangsako: (KRH HUSODODININGRAT)
KANJENG RADEN HARYO HUSODODININGRAT
4. Suku : JAMBAK. Umua : 78 tahun.

KETUA KMSB JAYA 1964-1969
PENDIRI : IKP JAYA & IKP JAMBI
Ketua KAN TALU 2007 - sekarang.

KERAPATAN ADAT NAGARI TALU
Adalah, Limbago musyawarah niniak mamak
tertinggi dalam nagari Talu yang diterima secara turun temurun., sesuai dengan kebutuhan nagari. Nomenklatur KAN dapat berganti sesuai dengan kesepakatan antara lain, KAN, LAN, Limbago niniak mamak dll.
Limbago yang menjalankan adat, mengatur
tata hubungan antar anak nagari dan atau
masyarakat nagari Talu berdasarkan adat
salingka nagari Talu.

ADAT SALINGKA NAGARI
 Adat salingka nagari disebut juga adat sabatang pendek,
berlaku dinagari bersangkutan sebagai bagian dari adat nan
sabatang panjang berlaku dialam Minangkabau , “ADAT
BASANDI SYARA’, SYARA’ BASANDI KITABULLAH.”
TERDAPAT TIGA SISTEM ADAT SALINGKA NAGARI:
I. LAREH KOTO PILIANG, Datuk Katumanggungan, barajo,
titiak dari ateh.
II.LAREH BODI CANIAGO, Datuk Parpatiah Nan Sabatang, duduak samo randah tagak samo tinggi.
III. LAREH NAN PANJANG, Datuk Suridirajo, pisang sikalekkalek utan, pisang timbatu nan bagath, koto piliang kami
bukan , badi caniago kami anatah, kami pakai kaduonyo.

NAGARI TALU
Didirikan oleh Sri Maharadjadiradja
kamanakan dari raja Pagaruyuang makonyo
disebut Sapiah balahan.
Mendirikan “KABUNTARAN TALU”
berdampingan dengan “PADANG NUNANG
RAO” dan “KUMPULAN”
Sistem Datuk Katumanggungan, lareh Koto
Piliang, barajo disebut
“KERAJAAN KABUNTARAN TALU”

SEJARAH
Sri maharadja diradja mambuek taratak di
pertemuan dua sungai, batang Tolu dengan
batang Poman.
Taratak berkembang menjadi kampuang dan
akhirnya KOTO DALAM. Koto Dalam lah bakaampek suku , bakorong, balabuah, batapian, bamusajik bapandam
pakuburan mamanuhi syarat manjadi NAGARI.

 WILAYAH
1. Berbatasan dengan dua kerajaan sapiah balahan lainnya di alam Pasaman.
2. Berbatasan dengan Tuanku Mudo Rajo Sontang dari Tapanuli Selatan setelah diberi tanah oleh Tuanku bosa seluas duo nagari Cubadak dan Simpang Tonang.
3. Setelah terbentuk kerajaan Parik Batu maka
batas Talu sebelah barat berbatas dengan Parik Batu di Sungai Abuak & Muara Kiawai.
4. Berbatas dengan Kojai di Jembatan panjang setelah 14datuk di nagari Kojai diberi gelar adat oleh DYD Parik Batu dan diberi tanah oleh Tuanku Bosa. Kesepakatan antara DYD Parik Batu dengan Tuanku Bosa Talu ,Kojai dapat berdiri sendiri sejalan dengan pemerintahan nagari maka diberi gelar dan tanah, maka disebutlah Kojai “Sako dari Daulat Parik batu, Pusako dari Tuanku Bosa”.
5. Terbentuknya nagari Sinuruik, maka defacto
Kabuntaran Talu tinggal seluas nagari Talu saja meskipun secara adat masih dua nagari Talu Sinuruik Talu Sinuruik disebut dengan “
TANGGUAK DUO KARUNTUANG CIEK”.

No comments

Powered by Blogger.
PT. Piliang Intermaya Media Mengucapkan: Selamat datang di Website Jurnalissumbar.id, Terima kasih telah berkunjung di blog kami.. Semoga anda senang!! Tertanda Pemred: Falsanar Arsul Piliang