Mendes: Jokowi Inginkan 2019 Dana Desa Jadi Rp 85 Triliun


Jurnalistsumbar.com------------YogyakartaSoal perhatian kepada desa, Presiden Joko Widodo (Jokowi) tidak ada lawannya, setelah memulai 2015 lalu, pada 2019, Presiden RI Jokowi inginkan Dana Desa menjadi Rp 85 Triliun.
Tekad Presiden RI itu, disampaikan Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi (Mendes PDTT) Eko Putro Sandjojo dalam acara dialog nasional 2018 dengan tema Indonesia maju bersama Menteri Pariwisata Arief Yahya di Gedung Serba Guna Siyono, Gunung Kidul, Yogyakarta, Selasa 31/7 kemarin.
Mendes PDTT Eko menyampaikan bahwa kucuran dana desa pada 2015 sebesar Rp20,7 triliun, lalu ditingkatkan menjadi Rp 40, 9 triliun pada 2016. Kemudian pada 2017, dana desa kembali ditingkatkan menjadi Rp 60 triliun dan pada 2018 sebesar Rp 60 triliun.
“Insya Allah tahun depan dana desa akan dinaikan dari Rp 60 triliun menjadi Rp 73 triliun. Tapi, ternyata luar biasa, pak presiden masih berusaha untuk menaikkan lagi dana desa itu menjadi Rp 85 triliun. Jadi kita doakan mudah-mudahan keuangan negaranya cukup agar tahun depan dana desanya bisa Rp 85 triliun,”ujarnya.
Mendes juga menyampaikan bahwa Jokowi selalu berpesan agar dana desa yang jumlahnya sangat besar tersebut untuk selalu dikawal dan dijaga agar bisa bermanfaat untuk pembangunan desa dan kesejahteraan masyarakat desa.
Terbukti bahwa dampak dari dana desa sangat besar dalam percepatan pembangunan desa dan meningkatkan ekonomi di desa. Adapun dampak dari dana desa tersebut yakni sebagai penunjang aktivasi ekonomi masyarakat dengan membangun sekitar 123.858 kilometer jalan desa, 781.258 meter jembatan, 6.576 unit pasar desa, tambatan perahu sebanyak 2.960 unit, 28.830 unit irigasi, 3.111 unit sarana olahraga dan pembangunan embung sebanyak 1.971 unit.
Bukan itu saja, kata Eko Putro Sandjojo, dana desa juga berdampak dalam meningkatkan kualitas hidup masyarakat dengan membangun
67.094 penahan tanah, 38.331 sarana air bersih, 112.003 MCK, 5.402 polindes, 38.217.065 meter drainase, 18.177 paud, 11.574 posyandu dan pembangunan sumur sebanyak 31.122 unit.
Alhamdulillah  tiga tahun ini pemanfaatan dana desa sudah melihatkan hasilnya. Kita juga melihat telah terjadi penurunan kemiskinan yang cukup signifikan. Terutama di desa yang angka kemiskinannya menurun cukup besar. Tahun ini tingkat kemiskinannya menyentuh single digit yakni 9,8 persen. Kalau ini bisa terus kita pertahankan, maka dalam 5 tahun kedepan jumlah orang miskin didesa akan jauh lebih kecil daripada di kota. Demikian juga penurunan stunting juga cukup besar,”ujar Menteri Eko.(*rilis: humker/ kdpdtt)

No comments

Powered by Blogger.
PT. Piliang Intermaya Media Mengucapkan: Selamat datang di Website Jurnalissumbar.id, Terima kasih telah berkunjung di blog kami.. Semoga anda senang!! Tertanda Pemred: Falsanar Arsul Piliang