Diskominfo Kota Pariaman Gelar FGD Pengembangan e-Goverment

JURNALISTSUMBAR.COM----------PARIAMAN -- Wakil Walikota Pariaman Genius Umar membuka secara resmi Focus Group Discussion (FGD) Pengembangan e-Government di Aula Balaikota Pariaman, Senin pagi (20/8/2018).
Dalam sambutannya, Genius Umar mengatakan secara umum bahwa, smart city ini memiliki dimensi smart economy (ekonomi cerdas), smart mobility (trasportasi cerdas), smart environment (lingkungan cerdas), smart people (masyarakat cerdas), smart living (pemukiman cerdas), smart government (pemerintahan cerdas).
Genius mengatakan, Smart City merupakan suatu tata kelola dan pengaturan kota secara cerdas dengan menggunakan teknologi informasi, melalui smart city Pemerintah Kota Pariaman dapat mengelola pemerintahan dan pelayanan ke masyarakat secara praktis, lebih mudah dan efisien.
"Cerdas dalam konsep smart city ini merupakan keunggulan kegiatan, program kebijakan maupun teknologi yang digunakan sehingga lebih memudahkan dalam mengelola kota dan masyarakat kedepannya," terangnya.
Pada dasarnya Pariaman Smart City sudah digemakan sejak tahun 2014, semenjak diluncurkan, sudah banyak kebijakan dan kegiatan dilakukan untuk membangun pondasi smart city di Kota Pariaman.
Dikatakannya bahwa, semua instansi pemerintahan dalam lingkup Pemerintah Kota Pariaman (Kantor, Dinas, Kecamatan serta Puskesmas) telah terhubung melalui LAN Kota (metro-e) dengan menggunakan jaringan berkecepatan tinggi FO (fiber optic), disamping itu, berbagai aplikasi-aplikasi terus dibangun dan dikembangkan untuk memudahkan dalam proses penyelenggaraan administrasi pemerintahan dan pelayanan masyarakat Kota Pariaman.
"Komitmen Pemerintah Kota Pariaman mewujudkan "good government" merupakan suatu tekad yang memerlukan kerja keras dan akselerasi yang cepat dari semua pihak, salah satu media untuk mendukung hal tersebut adalah penerapan e-government dalam pengelolaan pemerintahan di segala sector," ujarnya.
Genius berharap, mudah-mudahan melalui forum FGD smart city ini, kita dapat merumuskan langkah dan mencari solusi pemecahan, baik jangka pendek, menengah maupun jangka panjang dalam rangka pengembangan e-goverment di Kota Pariaman.
Sementara itu, Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika Kota Pariaman Nazifah mengatakan, Diskominfo Kota Pariaman merupakan ujung tombak pelaksanaan smart city.
"Sejauh ini kami telah merekrut programer-programer handal untuk mengembangkan aplikasi-aplikasi yang dibutuhkan dalam melaksanakan smart city di Kota Pariaman," terangnya.
Ia mengatakan bahwa, dalam tahun 2018 ini akan dikembangan aplikasi-aplikasi "e-government urgen" seperti e-protokoler untuk mengelola agenda pimpinan daerah, e-BPKB untuk mengelola kendaraan dinas, e-absensi untuk memantau tingkat kehadiran dan kedisplinan ASN di lingkungan Pemerintah Kota Pariaman, serta e-SPPD guna mengelola perjalanan dinas ASN.
"Smart City bukan tujuan akhir, Smart City hanyalah alat dalam tata kelola pemerintahan, tujuan akhir dari Smart City ini adalah pelayanan maksimal kepada masyarakat dan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat," tutup Nazifah(rel)

No comments

Powered by Blogger.
PT. Piliang Intermaya Media Mengucapkan: Selamat datang di Website Jurnalissumbar.id, Terima kasih telah berkunjung di blog kami.. Semoga anda senang!! Tertanda Pemred: Falsanar Arsul Piliang